Apa itu Artemia?

Oleh - 22 Juni 2024

Artemia adalah genus dari krustasea akuatik yang juga dikenal sebagai udang garam. Artemia termasuk dalam kelas Branchiopoda, kelas paling primitif dari Krustasea. Branchiopoda adalah hewan sangat kuno yang muncul pertama kali selama Ledakan Kambria 500 juta tahun yang lalu. Udang garam terkenal di kalangan penghobi akuarium karena merupakan makanan hidup yang sangat bergizi untuk ikan mereka. Anda bisa menemukan udang garam hidup di toko hewan peliharaan, atau membudidayakannya sendiri menggunakan kit yang sudah jadi atau telurnya yang tersedia di toko online.

Artemia juga populer di peternakan ikan karena merupakan makanan yang ekonomis, mudah digunakan, dan disukai oleh ikan. Larva Artemia, yang disebut nauplii, lebih banyak digunakan dalam akuakultur karena mudah dioperasikan, kaya akan nutrisi, dan kecil, sehingga cocok untuk memberi makan ikan dan larva krustasea secara langsung atau setelah dikeringkan.

Udang garam tidak hanya dikenal karena hal ini. Sulit dipercaya, tapi warna merah muda pada bulu flamingo adalah berkat krustasea kecil ini. Flamingo lahir dengan bulu abu-abu dan mendapatkan warna merah muda mereka dengan memakan jenis pigmen organik yang disebut karotenoid dari sumber makanan utama mereka, udang garam, yang memakan alga mikroskopis yang secara alami menghasilkan karotenoid.

Dan bagaimana dengan fakta lainnya: ilmuwan telah membawa telur udang garam ke luar angkasa untuk menguji dampak radiasi terhadap kehidupan. Kista udang garam diangkut dalam misi Biosatellite 2 AS, Apollo 16, dan Apollo 17, serta dalam penerbangan Bion-3, Bion-5 Rusia, Foton 10, dan Foton 11. Beberapa penerbangan Rusia membawa eksperimen Badan Antariksa Eropa. Pada Apollo 16 dan Apollo 17, kista tersebut melakukan perjalanan ke Bulan dan kembali. Sinar kosmik yang melewati telur akan terdeteksi pada film fotografi di dalam wadahnya. Beberapa telur disimpan di Bumi sebagai kontrol eksperimental sebagai bagian dari tes tersebut.

Manfaat udang garam bagi manusia tidak berhenti di situ. Dalam penelitian pencemaran, Artemia, udang garam, telah banyak digunakan sebagai organisme uji dan dalam beberapa kasus merupakan alternatif yang dapat diterima untuk pengujian toksisitas pada mamalia di laboratorium. Kemampuan mudahnya memelihara jutaan udang garam telah menjadi bantuan penting dalam menilai efek sejumlah besar polutan lingkungan terhadap udang ini dalam kondisi eksperimental yang terkontrol dengan baik.

Selain untuk peternakan hewan, kedokteran, dan eksplorasi ruang angkasa, Artemia bahkan digunakan sebagai makanan manusia! Konsumsi langsung udang garam oleh manusia telah dan terus dilakukan oleh suku-suku pribumi di Amerika dan Afrika. Jika Anda ingin menyajikan hidangan eksperimental kepada tamu Anda, saya telah menemukan resep Omelet Artemia di Internet dan meninggalkannya di deskripsi di bawah video ini.

Mari kita sekarang mengetahui apa sebenarnya Artemia, habitatnya, anatomi, dan bagaimana mereka berkembang biak. Populasi Artemia ditemukan di seluruh dunia di danau-danau air garam daratan, namun tidak di lautan. Artemia mampu menghindari keberadaan bersama dengan sebagian besar predator, seperti ikan, berkat kemampuannya untuk hidup di perairan dengan salinitas yang sangat tinggi, hingga 25%.

Dengan panjang mencapai 15 mm, tubuh udang garam memiliki kepala terpisah dengan mata nauplius atau larva, dan mata majemuk berbatang, sebuah toraks yang memikul serangkaian anggota tubuh seperti daun, dan perut ramping tanpa anggota tubuh. Udang garam biasanya berenang dalam posisi terbalik dengan memukul kaki mereka secara ritmis. Udang garam adalah pemakan plankton pasif; ini berarti mereka tidak memilih apa yang masuk ke dalam mulut mereka. Mereka mengibas-ibaskan 11 pasang kaki berbulu mereka untuk menyapu partikel-partikel di air ke belakang sepanjang bagian depan tubuh mereka dan menyaring makanan mereka dari air. Di alam, udang garam liar makan alga planktonik mikroskopis. Udang garam yang dibudidayakan juga dapat diberi makan makanan partikulat termasuk ragi, tepung gandum, bubuk kedelai, atau kuning telur.

Artemia memiliki dua jenis mata. Mereka memiliki dua mata majemuk yang terpisah jauh dan dipasang pada batang yang fleksibel. Mata majemuk ini adalah organ sensorik optik utama pada udang garam dewasa. Mata tengah, atau mata naupliar, terletak di bagian depan di tengah kepala dan adalah satu-satunya organ sensorik optik yang berfungsi pada nauplii, yang berfungsi sampai tahap dewasa. Udang garam bernapas melalui insang di kaki mereka. Oksigen yang diambil masuk dibawa melalui aliran darah. Jantung memompa darah ke seluruh tubuh. Udang garam memiliki protein yang disebut hemoglobin dalam darah mereka. Untuk sebagian besar fungsi, termasuk berenang, pencernaan, dan reproduksi, udang garam tidak dikendalikan melalui otak; sebaliknya, ganglia sistem saraf lokal mungkin mengontrol beberapa regulasi atau sinkronisasi fungsi ini.

Artemia dewasa dapat hidup dalam kondisi baik selama beberapa bulan dan betina menghasilkan telur baru setiap 5 hari. Per siklus reproduksi, dari 50 hingga 200 kista atau nauplia diproduksi. Udang garam dapat berkembang biak secara seksual atau partenogenetis, di mana betina tidak kawin dengan jantan dan keturunannya hampir semuanya terdiri dari betina dan, dalam kesempatan yang jarang, jantan.

Selain itu, Artemia dapat berkembang biak dengan dua mode, melibatkan produksi nauplius atau kista, tergantung pada kondisi ekologis yang dominan. Produksi nauplius terjadi di bawah kondisi lingkungan yang menguntungkan: telur menghasilkan larva yang berenang bebas, disebut 'nauplii', yang dilepaskan oleh induknya. Di bawah kondisi lingkungan yang sangat kritis, misalnya ketika danau musiman mengering, Artemia mencari perlindungan dengan memproduksi embrio gastrula terlindung yang sangat tahan, disebut kista, yang mampu dehidrasi parah sehingga dapat menghindari kepunahan populasi. Dalam mode ini, embrio hanya berkembang hingga tahap gastrula dan dikelilingi oleh cangkang tebal, disebut khorion, yang diinduksi oleh sekresi hormon dari kelenjar cangkang coklat yang terletak di uterus, sehingga membentuk apa yang disebut sebagai kista. Kista adalah bentuk sejarah kehidupan yang paling tahan terhadap stres lingkungan dan dapat dilihat sebagai bank genetik yang menyimpan ingatan genetik kondisi populasi historis.

Di dalam kista, embrio menggantung pada tahap gastrula perkembangan. Jika kondisi lingkungan menguntungkan - suhu, salinitas, sinar matahari, dan oksigen yang sesuai - embrio di dalamnya melanjutkan perkembangan dan mulai tumbuh. Kista terus menyerap air seiring dengan bertumbuhnya embrio di dalamnya. Dalam sehari atau dua hari, kista pecah, melepaskan udang garam muda yang masih dibungkus membran penetasannya. Dalam tahap pertama perkembangannya, Artemia tidak makan, melainkan menggunakan cadangan energi yang tersimpan di dalam kista mereka sendiri. Nauplius yang baru menetas tidak menyerupai udang garam dewasa, tetapi lebih mirip dengan kepala yang berenang dengan tubuh yang kecil dan belum terlalu berkembang. Saat menjadi juvenil, udang garam kecil ini mulai menyerupai dewasa dengan sepenuhnya mengembangkan thoracopods atau anggota tubuh berdaun pada batang mereka, yang mengambil alih fungsi makan, berenang, dan bernapas. Jantan dan betina udang garam mudah dibedakan: betina sedikit lebih besar dengan kantung brood yang mudah terlihat dengan mata telanjang, sedangkan jantan tidak memiliki kantung brood dan memiliki claspers besar yang menonjol di bagian atas kepala mereka. Saat kawin, jantan memegang betina dengan claspersnya dan membuahi telur-telur betina dengan menyuntikkan sperma ke dalamnya.



Bahar Nurdini

Seorang Guru Perikanan, Guru Penggerak, Web Designer, Founder Perikanan.id dan Kelas Online. Memiliki ketertarikan dengan Informasi Teknologi. Informasi lengkap bisa Anda kunjungi bahar.live